Minggu, 07 Oktober 2012

Wedding Preparation

Ngga seperti layaknya calon pengantin lain yang harusnya disibukan dengan urusan gedung, catering, pakaian, dekorasi, etc etc, karena tempat mukim saya saat ini jauh dari lokasi domisili ortu (di mana semua akan berlangsung), bisa dibilang saya ini calon pengantin dengan nyaris zero contribution.

Semua urusan saya serahkan pada kedua orangtua (beserta pasukannya) dan tentu saja, segala sesuatunya juga saya pasrahkan pada Allah SWT.

Dengan waktu yang cukup sempit (eaaaa), saya ngga keberatan dengan konsep yang simple aja. Untuk gedung, Alhamdulillah sudah di-book untuk tanggal yang kami inginkan. Buat catering, kayaknya Ibu saya masih bingung apa pakai catering dari Jakarta atau dari Cilegon (saya sendiri sih milih catering dari Jakarta aja, secara seumur-umur kondangan di Cilegon rasa makanannya biasa-biasa saja, ngga spesial.. malah banyak juga yang rasanya ga enak. Cuma kalau dari Jakarta, karena agak jauh pasti resikonya lebih tinggi dan bikin lebih deg-degan jjuga). Sementara untuk dekor, foto + liputan, pakaian... mmm.. masih big question mark nih. Begitupula dengan musiknya. Sebenernya kalo cita-cita jaman kuliah sih, pengennya pake gamelan beneran, terus yang main temen-temen seangkatan dari PSTK ITB.. cuma ya hari gini semua kan udah pada sibuk dan tersebar dimana-mana, ga yakin juga mereka bisa datang semua. Kalau pake adek-adek kelas PSTK.. mmm.. kurang feel-nya, meski sama-sama PSTK hehe (soalnya udah hampir-hampir ga ada yang saya kenal di angkatan 2010 ke bawah). Kalau di-approve oleh Maha Raja, pengen deh pake mini-orchestra. Kalau bisa, Suju jadi wedding singer-nya #ngayaldotcom 

Urusan yang saya agak ragu memasrahkannya pada orangtua adalah urusan pakaian dan make-up. Sebagai cewek, saya pasti pengen tampil paling manglingi di acara kawinan sendiri. Paling cakep, paling menarik perhatian. Saya timbang-timbang sih kayaknya hari gini udah ga sempet lagi kalau mau jahit kebaya~ paling masuk akal di jaman sekarang sih ya nyewa aja. Cuma ya itu.. kalau mau nyewa yang bagus-bagus plus test make-upnya, so pasti gw harus survey-survey dong ke Jakarta.. which lagi-lagi karena tempat tinggal saya di ujung dunia, agak berat kalau harus sering-sering pulang ke pulau Jawa. Aaaa.. sampai detik ini saya masih bingung.. Lama-lama pake prinsip "pake karung juga gapapa, yang penting nikah, halal, kawin" deh -_-"

Dan berikutnya... undangan dan souvenir! Kalau sempet saya pengen nyumbang desain untuk undangan dan souvenir.. ya pokoknya pengen ada sentuhan kustomisasi dari saya deh~ bentuknya kayak gimana, liat aja nanti.. dan semoga bisa menuhin tenggat waktu desain ke Maha Raja dan Maha Ratu. 

Sekian dulu ah sharing-nya~ Buat yang ga sengaja baca ini tulisan, mohon doanya ya semoga segala sesuatunya dimudahkan XD

Regards,

Arresty



3 komentar:

Adit mengatakan...

Wuoo tau-tau udah mau nikah aja XD

Lely Trianti Anggarini mengatakan...

arress tanggal brapa sih nikahannya? sebagai pembaca setia blogmu aku doain semoga dilancarkaann semuanya sampe hari H dan langgeng terus kehidupan rumah tangganya yaaa, aamiin. :)

Dhea Sekar Primandita mengatakan...

Arres... Hihihihihihi :D Semoga dilancarkan hingga hari H ya sayang, happy for you!

In my case, kemarin nyokap gue ke Thamrin City liat-liat kebaya buat lamaran dan akad.. Terus beli satu kebaya buat ade gue si flower girl.
Kebayanya bagusss deh, dan jauh lebih murah ketimbang beli kain + jait + payet + blalala. Gue jadi terpikir buat beli :)

Jadi penganten emang yang paling enak ngga ngurus sendiri ya.. Bersyukur banget punya mama super mom.

Btw i miss youuuuuuuuuuuuu
xxxxxxxxxx